Tanda Stress Karyawan

Table of Contents

Tanda Stress Karyawan

Tanda Stress Karyawan
Tanda Stress Karyawan

Seperti pada bahasan sebelumnya tentang “Stress Kerja ; Definisi dan Faktor Penyebab” disebutkan bahwa Stress adalah suatu kondisi ketegangan yang mempengaruhi emosi, proses berpikir dan kondisi seseorang (Handoko, 1997:200). Stress yang terlalu besar dapat mengancam kemampuan seseorang untuk menghadapi lingkungannya. Pengertian dari tingkat stress adalah muncul dari adanya kondisi –kondisi suatu pekerjaan atau masalah yang timbul yang tidak diinginkan oleh individu dalam mencapai suatu kesempatan, batasan – batasan, atau permintaan – permintaan dimana semuanya itu berhubungan dengan keinginannya dan di mana hasilnya diterima sebagai sesuatu yang tidak pasti tapi penting (Robbins, 2001). Secara Garis besar terdapat tiga sumber yang dapat menyebabkan timbulnya stress yakni Faktor Lingkungan, Faktor Organisasi dan Faktor Individu. (Robbins 2001 : 565-567).
Menurut Keith W. Sehnert (1981) Tanda – Tanda stres yang Dialami Berkaitan dengan Tingkat Beban Kerja yaitu :

Terlalu Sedikit Beban
• Kebosanan
• Terlalu mampu dalam pekerjaan
• Apatis
• Tidur yang tak menentu dan terganggu
• Lekas marah
• Menurunnya semangat kerja
• Kecelakaan
• Kecanduan alcohol
• Ketidakhadiran
• Perubahan dalam nafsu makan
• Kelesuan
• Sikap yang negatif
Penampilan Optimal
• Kegembiraan
• Semangat yang tinggi
• Kewaspadaan mental
• Energi yang tinggi
• Analisis yang rendah tentang masalah
• Daya ingat yang lebih baik
• Persepsi yang tajam
• Ketenangan dalam keadaan tertekan
Terlalu Banyak Beban
• Insomnia (tidak dapat tidur)
• Lekas marah
• Kecelakaan
• Kecanduan alcohol
• Absen
• Perubahan dalam hal nafsu makan
• Apatis
• Hubungan yang tegang
• Penilaian yang tidak baik
• Kesalahan yang meningkat
• Kurangnya kejelasan
• Keragu-raguan
• Pengunduran diri
• Hilangnya perspektif
• Ingatan yang berkurang.

Menurut Gibson dan Ivancevich (2001, p.280 – 281), ”Stres dalam penampilan optimal
adalah kondisi stres yang positif karena dapat mendorong karyawan untuk bekerja pada tingkatan yang lebih tinggi sedangkan stres karena terlalu sedikit dan terlalu banyak beban adalah kondisi stres yang negatif karena dapat menyebabkan menurunnya kinerja para karyawan.” Munculnya stres, baik yang disebabkan oleh sesuatu yang menyenangkan 
atau sesuatu yang tidak menyenangkan akan memberikan akibat tertentu pada seseorang. Cox membagi empat jenis konsekuensi yang dapat ditimbulkan stress (Handoyo, 2001), yaitu :
1. Pengaruh psikologis yaitu akibat dari stres yang berdampak pada aspek kejiwaan seseorang.
2. Pengaruh perilaku yaitu akibat dari stres yang berdampak pada perubahan tingkah laku seseorang.
3. Pengaruh kognitif yaitu akibat dari stres yang berdampak pada kemampuan berpikir seseorang.
4. Pengaruh fisiologis yaitu akibat dari stres yang berdampak pada kondisi fisik seseorang.
Tanda-tanda stres dalam penampilan optimal maupun tanda-tanda stres karena terlalu sedikit dan terlalu banyak beban akan dikelompokkan dalam empat jenis konsekuensi yang dapat ditimbulkan stres dan akan menjadi batasan dalam penelitian ini seperti yang terlihat di bawah, yaitu :
1. Tanda-tanda stres yang berkaitan dengan tingkat beban kerja dalam penampilan optimal

Sumber : https://usgsprojects.org/