Penyaing
By: Date: July 3, 2020 Categories: Buddiaya

Table of Contents

Penyaing

Golongan penyaing (kompetitor) adalah hewan yang menyaingi lobster air
tawar dalam hicdupnya, baik mengenai pakan maupun ruang untuk bergerak.
Keberadaan kompotitor dikolam akan membuat bias dalam perhitungan FCR.
Jumlah pakan yang diberikan ternyata tidak seluruhnya dikonsumsi oleh lobster
air tawar. Penyaing ikut memanfaatkan pakan yang di tebar oleh pembudidaya.
hitungan FCR menjadi lebih tinggi.
Beberapa jenis penyaing yang sering hidup bersama lobster air tawar
dikolam itu yaitu bangsa siput, seperti trisipan dan concong, ikan liar seperti
mujair, ketaman-ketaman serta udang kecil-kecil.
Untuk mengendalikan beberapa kompetitor ini, perlu dilakukannya upaya
pemberantasan agar tidak bersaing dalam mendapatkan pakan dengan lobster
air tawar. Berikut ini adalah cara yang bisa dilakukan dalam pemberantasan
kompotitor:

Biji Teh

Bungkil biji teh adalah ampas yang dihasilkan biji teh yang diperas
minyaknya. Sejauh ini, biji teh banyak diproduksi dicina. Kadar saponin
dalam setiap bungkil biji teh tidak sama tetapi biasanya dengan 150-200 kg
bungkil biji teh per hektar kolam, sudah cukup relatif mematikan ikan liar
atau buas tanpa mematikan lobster air tawar yang dipelihara.
Dosis yang digunakan sekitar 200-250 kg/ha kolam. Sebelum ditebar,
volume air dalam kolam dikurangi hingga 1/3-nya saja. Dengan demikian, 23
dosis yang digunakan saponin menjadi lebih encer. Penggunaan bungkil ini
akan lebih efektif jika dilakukan pada siang hari, pukul 12.00 atau 13.00
Sebelum digunakan, bungkil ditumbuk dulu menjadi tepung, kemudian
direndam didalam air selama beberapa jam atau semalam. Setelah itu, air
tersebut dipercik-percikan kedalam tambak, sementara menabur bungkil,
aerasi dalam kolam dihidupkan agar saponin teraduk merata. Hal yang perlu
di antisipasi yaitu air buangan yang telah diberi saponin. Air buangan
dipastikan telah bebas dari residu saponin karena bila tidak, bisa bersifat
racun bagi lingkungan sekitar.
2) Rotenon dari akar deris (tuba)
Akar deris dari alam mengandung 5-8% Rotenon.Akar yang masih kecil
lebih banyak mengandung rotenone. Zat ini dapat membunuh ikan pada
kadar 1-4 ppm, tetapi batas yang mematikan lobster air tawar tidak jauh
berbeda.
3) Nikotin
Ikan liar, ikan buas, dan siput dapat diberantas dengan nikotin pada takaran 12-15 kg/ha. Selain nikotin, kompetitor dapat di berantas dengan sisa-sisa tembakau berdosis 200-400 kg/ha. Sisa ditebarkan dikolam sesudah tanah dasar dikeringkan dan kemudian diairi setinggi 10 cm. Setelah ditebarkan, sisa tembakau dibiarkan selama 2-3 hari agar racun nikotinnya dapat membunuh kompetitor. Sementara airnya dibiarkan sampai habis menguap selama 7 hari. Setelah itu, kolam dialiri lagi tanpa dicuci dulu
sebab sisa tembakau sudah tidak beracun lagi dan dapat berfungsi sebagai
pupuk.
7. Penyaing
Tidak ada salahnya juga, hama seperti tikus air, burung, dan kucing juga harus diwaspadai. Perlu diketahui bahwa kematian lobster umumnya tidak murni disebabkan oleh serangan hama dan penyakit. Kegagalan dalam pergantian kulit (moulting) pertama dapat mematikan lobster. Insang padalobster yang memaksakan diri untuk berganti kulit biasanya akan lepas dan lobster akan mati seketika itu juga. Hal ini bisa diatasi dengan meningkatkan pasokan oksigen terlarut dalam air. Terutama sebelum dan sesudah pergantian kulit berlangsung.
8. Pencagahan
Beberapa cara yang dilakukan untuk mencegah adanya serangan hama di lokasi pembudidayaan lobster air tawar sebagai berikut :24
a) Mengeringkan bak atau kolam yang akan digunakan sehingga hamahama
mati.
b) Melakukan pengapuran pada saat persiapan kolam atau bak.
c) Memasang saringan pada pintu masuk sehingga hama tidak masuk ke kolam.
d) Melakukan filterisasi, yakni air yang masuk ke areal kolam harus melalui
filter terlebih dahulu sehingga bibit-bibit hama yang masih kecil dapat
tertahan oleh filter tersebut.
e) Memberantas hama, baik secara mekanik, biologis, maupun secara
kimiawi.
f) Memberi pagar pada seputaran areal kolam setinggi 60 cm. Bahan pagar
yang digunakan yaitu seng, semen, atau jaringan.
Sementara upaya pencegahan terhadap datangnya serangan penyakit
dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut :
a) Mengeringkan kolam atau bak untuk memotong siklus hidup penyakit.
b) Mengapur kolam sebelum penebaran benih sehingga dapat membunuh
hama dan penyakit, selain itu juga dapat meningkatkan pH.
c) Menjaga kualitas air agar parameternya tetap pada kondisi normal.
d) Menjaga kebersihan sekitar areal perkolaman
e) Melakukan penebaran dengan padat tebar yang optimal dan ukuran
yang seragam untuk menurunkan tingkat kanibalisme.
f) Melakukan penanganan yang baik agar tidak menimbulkan luka pada tubuh lobster.
g) Menghindari masuknya binatang-binatang pembawa penyakit, seperti burung, dan siput.